Tuner FM sebagai Oscilator pemancar FM

Posted on Updated on


pin out tuner fm
pin out tuner fm

Oscilator merupakan bagian terpenting dalam perakitan pemancar. bisa menggunakan oscilator colpits atau yang lain.

modifikasi oscilator biasa menggunakan varicap dioda untuk memindah frekuensi. hal ini dalam perakitannya akan banyak menemui kesulitan karena kurang stabilnya regulator power supply untuk oscilator.

dalam perkembangannya teknik ini juga biasa dipakai untuk teknik Phase looked loop (PLL) yang sudah jelas lebih stabil frekuensinya.

Coba kita bahas.

Tuner Fm ini sejatinya adalah untuk receiver/penerima radio FM. dimana disitu terdapat oscilator, rf amplifier dan mixer…. dimana ada pinout untuk ground, tegangan +, if output,  rf output untuk di counter, dan AGC. masing-masing kaki memiliki fungsi yang berbeda-beda. (lihat gambar)

ok dari situ kita gunakan bagian oscilatornya saja.

jadi kita gunakan hanya kaki ground, tegangan (+5 volt saja atau diberi IC LM7805), lalu rf output untuk counter frekuensi dapat langsung disambungkan ke bagian buffer pemancar. lalu untuk audio input dihubungkan dengan AGC pinout tuner.

untuk kestabilan coba pasang resistor 100KΩ dari kaki AGC ke tegangan +.

bsekrup body tuner dengan boxnya dengan kuat. coba berikan input audio dari pre amp. kalo mau mencoba didengarkan di radio. coba posisikan tuner ke bagian paling bawah (sekitar 88MHz). lalu coba dengarkan pada 99,5 MHz. karena selisih pemancar 10,7 MHz. kalo sudah berarti sudah bisa diteruskan ke bagian buffer, driver, dan final pemancar.

hal ini menurut prakteknya didapatkan kestabilan yang lumayan, mendekati oscilator sistem PLL. bisa juga untuk masuk pada repeter 2meter band.

selamat mencoba

About these ads

203 thoughts on “Tuner FM sebagai Oscilator pemancar FM

    mimin said:
    Februari 22, 2010 pukul 6:55 am

    klo dijadikan biar nambah peka gimana caranya mas, klo dikasih boster gimana skemanya, klo modif di cf udah coba

      crewl responded:
      Februari 24, 2010 pukul 8:59 am

      pake aja 1 tuner lagi dipake yang bagian penguat antennya saja

    cacuk said:
    April 11, 2010 pukul 2:14 pm

    met knal pak,kl bleh sy dikirimi sekama boster FM 300watt dong, mksh sblmya

    aziz said:
    Mei 14, 2010 pukul 10:22 pm

    saya kan masih pemula. tolong donk kasih sekemanya yg itu/ yg di atas . saya masih d bingung.kirim aja ke email aq di boysaziz@ymail.com . thank

    tupix said:
    Agustus 9, 2010 pukul 3:49 pm

    om… di tambah satu tuner lagi tu gmn maksudnya
    bingung….

      crewl responded:
      Agustus 18, 2010 pukul 2:48 am

      ya tambah satu kalo receivernya kurang peka, tp cuma dipake bagian antena saja (koker bagian bawah)

    rembol said:
    Agustus 18, 2010 pukul 2:28 am

    halo bos masih bingung dgn penjelasan yg di atas maklum masih nyubie.yg di maksud AGC kaki tuner yg mana.trus tuk bufernya klo pake potongan pcb pemancar mini terbitan ronica sc-179 bisa gak.makasi mas met puasa ae

      crewl responded:
      Agustus 18, 2010 pukul 2:59 am

      AGC biasanya untuk tuner yang type baru ada pada pin bagian atas, biasanya disambung ke kaki output audio IC La1260. lihat gambar ini http://crewl.wordpress.com/2010/02/20/tuner-fm-sebagai-oscilator-pemancar-fm/
      Urutan kakinya dari atas AGC/audio, Osc Output (bisa ke buffer pemancar atau Frekuensi counter), Ground (chasis), IF output, Vcc+, terus Antena.
      kalau untuk pemancar tinggal masukkan audio ke pin yang paling atas dan outputnya disambungkan ke pin kedua dari atas ke tingkat selanjutnya (buffer), bisa ronica sc179 disambungkan ke basis transistor kedua (buffer).

        rembol said:
        Agustus 18, 2010 pukul 4:16 pm

        oke mas dah tak tes berhasil.tpi untk glombang biar mau di 87,05 bìsa gak.trus aku pake bufer tr c930==>c 2053.biar kerja tr maksimal gimana mas

        crewl responded:
        Agustus 19, 2010 pukul 1:42 pm

        sip2…, ya tinggal turunin frek dg nambahin capasitor 3-5pf diparalel dengan lilitan yang atas.

    zara said:
    Agustus 20, 2010 pukul 3:35 am

    tuner fm untuk osilator fm,belum mencoba tapi sangat penting untuk mencobanya!!! daripada pakek osc yang lama frekwensi sering joging alias lari-lari.
    pakek PLL harganya bikin kantong kosong glondangan!!!

    rembol said:
    Agustus 20, 2010 pukul 8:15 am

    masih binggung mas.yg lebh detail to mas.mumet ndase ora dadi dadi ….sabar….sabar …..puasa.

      crewl responded:
      Agustus 21, 2010 pukul 9:00 am

      sabar…
      coba aja nyalain radio FM cari tempat yang sepi agak diatas atau dbawah. lalu siapin tuner fm untuk oscilator dan beri tegangan. lalu tuner untk oscilator diputer2 smp ada sinal yagkeake di radio fm. kalu sudah tinggal ngasih audio input di kaki no 1(paling atas) untuk output dsambuk ke kaki no 2 (dari atas) ke buffer.

        zara said:
        Agustus 22, 2010 pukul 5:36 am

        mas,kalau tuner dipakek osilator frekwensi 140-160 caranya gimana mas?? saya pakek pemancar yang ber impedasi di 88-108 mhz.

        crewl responded:
        Agustus 24, 2010 pukul 12:51 am

        kalo untuk frek 140-160 MHz lilitannya untuk koker dikurangi 2/3 lilit untuk semua lilitan pada tabung koker tuner (koker atas, tengah dan bawah). ralat ya (mungkin bukan impedansi tapi frekensi resonansi 88-108 MHz)

    achsan said:
    Agustus 22, 2010 pukul 1:40 am

    ikutan nimbrung mas…sy kok tertarik juga ya…. soalnya saya punya tunner fm nganggur mo di cobain juga….. maksudnya input suara dari player di masukin ke AGC/AFC terus output osilatornya di pin no.2 langsung drive ke buffer pemancar dan terus sampai final…. gitu ya mas (mohon maaf kalo salah….. newbie ), terus apa IF-nya masih bisa digunakan ya mas untuk receive-nya…??? :) , mas mo tanya lagi apa entu tunnernya bisa bekerja secara bersamaan pemancar (osc dikuatkan sampe final) ma receive …… maaf ngerepotin… mo dibuat brik2an di bawah freq 88MHz lagi rame nih mas didaerah sy…. maksudna zerobeat langsung ma receive-nya satu titik ngak pindah2 lagi kayak tranceiver keluaran pabrik (2N, Rig, dll) mohon pencerahannya….maksih… :) :) :)

      crewl responded:
      Agustus 24, 2010 pukul 12:47 am

      masukkan audio sama output ke buffer ke kaki no 1 dan 2 tunernya. cuma itu, tp perlu modifikas sedikit agar modulasi biar “ambrol” dan impedansi keluaran ke beffer perlu mangganti capasitornya biar pass.
      ya kalo 1 tuner untuk penerima dan pemancar sekaligus untuk 1 frekuensi (1 titik) koq ga bisa. karena frek pemancar sama penerima ada selisihnya 10,7 MHz (frek IF). kalau mau seperti itu biasanya pake 2 buah tuner. 1 untuk penerima dan 1 lagi untuk pemancar…

    rembol said:
    Agustus 25, 2010 pukul 4:24 am

    sinyal dah dapet bos…cuman tuk sambung ke bufer gakmau.apa ada komponen yg mestpi di ganti ya bos

      crewl responded:
      Agustus 26, 2010 pukul 6:13 am

      biasanya pada pin 2 ada capasitor 100pf, coba diganti aja 5-15pf. yang di basisnya buffer jangan dikasih capasitor coba…

    zara said:
    Agustus 28, 2010 pukul 3:18 pm

    mas sudah bisa untuk RX-nya.. 143-160MHz hasil sangat peka dan sangat baik menerima sinyal tapi untuk TX-nya belum bisa buat dial.di buffer saya pake c-945 + c-2570 + c-2053 disambung ke boster saya pake c-1970 + c-1971 langsung out antenna.yang mau saya tanyakan adalah: kook masih belum bisa buat dial?apa yang 71 perlu disambung ke 46??
    kalo mas punya skema untuk TX-nya,yang lain tolong berkenan untuk dikirim ke email saya langsung (zarastazara@yahoo.co.id)
    Sebelumnya terima kasih… ^_^

      crewl responded:
      Agustus 29, 2010 pukul 9:05 am

      Mungkin cuma butuh penyesuaian impedansinya (lilitan sama capasitor). biasaa saya pasang 1 tuner lagi untuk pemancarnya. Jangan pake c945 (itu tr audio, pake c930/c710/c717/c9018 dll)) lalu ditambahi 2 tingkat pakai tr c9018/ c717 lalu 1 tr c2026/ c2053 udah lumayan utk eksperimen kalo kurang ditambahi c1947/c1971

        lintric said:
        Maret 16, 2012 pukul 1:14 am

        “salam kenal om, ma’af om mohon dikirimkan skema RX & TX, oscilator ampe final, maklum baru belajar, kirim ke qilintric@yahoo.co.id. makasih

    hamzah said:
    Agustus 28, 2010 pukul 4:23 pm

    mas, ”kalo mau peka tuner harus di tambah 1 lagi” itu yaopo maksud dan cara pemasangane, mohon dijelaskan secara detail. Trimakasih.

    Salam

      crewl responded:
      Agustus 29, 2010 pukul 8:38 am

      ya utk penguat antena saja yang digunakan untuk memperkuat sinyal penerimaan.
      misal 1 tuner normal sudah terpasang (sebut saja tuner 1), lalu siapkan tuner 1 lagi tuner 2). antena dipasang pada tuner 2 lalu pada kaki atas untuk koker bawah sambungkan ke pin antena tuner 1. tentunya tuner 2 juga diberi tegangan… (catatan lebih bagus meggunakan tuner memory / yang menggunakan varicap jadi bisa diajust)+/ . cw

    rembol said:
    Agustus 29, 2010 pukul 8:56 pm

    maaf ya kang banyak nanya.tpi untuk rangkaian ronica sc 179 aku dah bisa dgn sedikit perubahan.dgn boster 2053.tpi nyobain pake tuner bener2 pengalaman baru bwt aku.sampe skarang blum juga bisa maksimal daya pancarnya

    hamzah said:
    Agustus 31, 2010 pukul 2:59 am

    kang crewl. Sampe ”antena dipasang ke tuner 2” ane masih mudeng, lha terus ”lalu pada kaki atas untuk koker bawah sambungkan ke pin antena tuner 1” iki yaapa maksute kang.. Maklum kang kene DDR.. Daya Dong Rendah hehehe…

      crewl responded:
      September 1, 2010 pukul 12:08 pm

      iya kudu dibuka rangkaiannya tuh (penutupnya). ntar kelaitan rangkaiannnya sama kokernya. tuner yang ke 2 dipake cuma koker bagian bawah aja (bag rf amplifier). kan ada 3 koker yang ada feritnya maju-mundur jika diputer as tunernya. koker bagian bawah itu ada tr/fet untuk penguat rf dari antena. nah itu dipake untuk penguat tuner yang satunya.

    zara said:
    September 1, 2010 pukul 1:59 pm

    setelah hampir 2 minggu saya mengutip dari materi_materi yang di kasih mas crewl akhirnya saya punya radio brik di frekwensi HT,kalau di pasaran harga HT cukup mahal tapi dengan adanya blog nya mas crewl semua bisa teratasi!!! maturuwon sanget mas crewl atas info & materi-materinya,kapan-kapan boleh donk nanya-nanya masalah elektro yang lain!
    kalau boleh minta no hpnya mas crewl kirim di sini ja mas
    zarastazara@yahoo.co.id
    trim mas.

      crewl responded:
      September 4, 2010 pukul 2:26 pm

      ya.. syukur bisa membantu…
      salam

    hamzah said:
    September 2, 2010 pukul 4:07 am

    naah kalo gini ane faham kang.. Satu lang kang crewl, kalo vco pake tuner kan suarae kurang brol alias ngempet.. Lha nek iku yaapa modife kang.. Ini juga kudu detail lo kang hehe..

    Salam.

      crewl responded:
      September 4, 2010 pukul 2:21 pm

      untuk modulasi ga bisa brol, coba dicek biasanya ada resistor yang masih terpasang pada input untuk modulasi ke ground/atau +. lapas saja resistornya….

    zara said:
    September 13, 2010 pukul 9:12 am

    mas mau tanya lagi,hehe… gak papa kan mas?
    mas kalau untuk buffer c930-c2530

      crewl responded:
      September 20, 2010 pukul 2:10 am

      bisa, pokoknya TR untuk VHF (c930, c710, c711, c717, kadang saya pake c9018). untuk lilitan bisa menggunakan untuk pemancar fm, 5-10 lilit kawat 0.5mm diameter lilitan 5-8mm

    zara said:
    September 14, 2010 pukul 5:16 am

    mas mau tanya lagi,hehe… gak papa kan mas?
    mas kalau untuk buffer c930-c2530-c2053 di frekwensi 140-170 yang biasa mas gunakan pakek kawat email ukuran berapa? jumlah lilitannya berapa? dan setiap lilitan berapa diameter untuk lubang udaranya?
    maturnuwon mas.

    bejo said:
    September 14, 2010 pukul 8:51 am

    saya dah coba freq 130-155 tapi kurang peka,apa solusinya boss. mksh.

      crewl responded:
      September 20, 2010 pukul 1:49 am

      coba lilitan yang tengah sama bawah dirubah (dikurangi atau ditambahi) misalnya ditambah 0.5 lilit

    herry phetit said:
    September 17, 2010 pukul 4:27 pm

    aku sudah pernah mencoba oscilator tuner fm dengan menggunakan final 2sc 1970 dan bisa juga menembus repeater tapi kenapa kadang masih suka geser sendiri freq.nya mohon pencerahanya agar freq. bisa stabil thanx U

      crewl responded:
      September 20, 2010 pukul 1:56 am

      pastikan tidak ada transistor yang terlalu panas (kerjanya normal2 saja). harus betul2 stabil. coba ya. zerobeat ke repeater lalu kalo sudah masuk matikan pemancanya dengan melepas konektor listrik PLN. coba on-kan lagi TX-nya, apa masih zerobeat? kalo sudah berarti sudah OK. tinggal pengaturan penguat selanjutnya jangan sampai ada TR yang panas/terlalu panas.

    sandra said:
    September 19, 2010 pukul 10:20 am

    maaf mas.maw tnya,klo jangkauanya biar lbh jauh to gmna ya
    mksih

      crewl responded:
      September 20, 2010 pukul 1:57 am

      ya ditambahi penguat buffer, driver, dan final. cari aja penguat untuk pemancar fm yang lain tinggal ganti oscilatornya dengan tuner.

    cak sabar said:
    September 25, 2010 pukul 3:19 pm

    OOT mode: on
    cak Krewl orang kediri ya? pernah ngebrik di 3m band ya? punya sodara di Jombang ya? pernah ikut ngeramein repeaternya Pak Bambang ya? (banyak nanya… hehehe….)
    sorry kalo OOT

      crewl responded:
      September 25, 2010 pukul 10:05 pm

      Yoi… ketemu juga… nang ndi ae cak sabar?

    leo said:
    Oktober 9, 2010 pukul 1:16 am

    mau nanya Om…. kalau ngeset spy receiver fm lebih peka piye ya…. saya pake IC IF LA1260, adakah FM receiver yg lebih peka selain dgn IC LA1260…kalau ada tolong dikasih skemanya…..thanks

    cak sabar said:
    Oktober 19, 2010 pukul 9:49 am

    tetep, masih di rumah. skrg ngebrik di 2m, coz fm-an Jombang dah sepi banget. kadang2 yo ketemu sama pak Bambang di 2m

    putra said:
    Oktober 25, 2010 pukul 11:30 am

    maaf bos masih gak mudeng.
    untuk reciver 2meter band modifnya tuner fm gimana sih. tolong gambarnya yg jelas. bikin artikel lagi yg ngulas kusus modif tuner fm jadi reciver dan transmitnya. makasih

      crewl responded:
      Oktober 28, 2010 pukul 2:39 pm

      buka aja rangkaian tunernya. kalo pengen frek lebih tinggi tinggal kurangi lilitan. tiap tuner bisa beda-beda lillitannya (tergantung model tunernya), untuk mendapatkan frekuensi yang tepat pada 140-160MHz dan sensitivitas yang baik. biasanya cukup dengan 3,5-4,5 lilit untuk semua lilitan pada kokernya.

    angkasa putra said:
    Oktober 26, 2010 pukul 10:22 pm

    Mas kalo tuner fm sebagai receiver (88-108)di turunin freq nya jadi 50 Mhz bisa ga mas?N gimana caranya?
    Maklum hobby ngebrik di 50 Mhz
    ^_^

    angkasa putra said:
    Oktober 28, 2010 pukul 10:09 am

    Om saya pengen nanya,gimana caranya nurunin frekuensi 88-108 Mhz menjadi 49-69 Mhz.?
    Mohon pencerahannya . . .

      crewl responded:
      Oktober 28, 2010 pukul 2:42 pm

      untuk menurunkan frek pada 49-69 MHz bisa di tambahkan capasitor pada tuner dengan memasangnya secara paralel dengan lilitan (3 buah lilitan pada kokernya) yang besarnya antara 30-47 pf. dicoba sampai frek yang diinginkan…

    angkasa putra said:
    Oktober 30, 2010 pukul 2:13 pm

    Makasih dulu ya om atas informasinya…
    Saya mau cobain dulu…hehe
    mmm…
    Di freq 75-88,apa bnr masih ada yang ngebrik sampai sekarang?

      yanu said:
      Desember 6, 2010 pukul 7:41 pm

      masih om di jogja maseh banyak ! rata2 di jogja pake nih osilator tuner sejak taon 2006

    Andri Pemula said:
    November 14, 2010 pukul 3:17 pm

    Yth. saya memiliki Tuner mrvel. tapi klo udah 3jam sinyal Kendor. kira_kira untuk menstabilkanNya itu gimana Yeah? TrimZz

      crewl responded:
      November 15, 2010 pukul 6:32 am

      coba transistornya atau fet-nya diganti. mungkin sudah loyo (ga stabil). kalo tetap coba cari capastor atau resistor bagian oscilator adayang ga normal

    Herry phetit said:
    November 18, 2010 pukul 5:29 pm

    Maaf bos aku nanya melulu nich, phetit punya ht icom v68 dengan tone standart , 88.5 agar bisa bekerja pada tone 179.9 apa yang harus saya lakukan, tapi kalo pake osilator tuner fm bisa masuk, dan satu lagi untuk mengurangi harmonik / spleter harus bagamana? makasih

      crewl responded:
      November 19, 2010 pukul 9:31 am

      untuk yang pertama saya ga tau pasti, mungkin tone squelnya perlu diset dari 88.5 ke 179.9 dari di menu tone squel. untuk mengurangi harmonik dibuat rangkaian penguat RF yang stabil tidak terlalu panas. dan yang penting harus linier impedansi antar penguat (coba merubah ukuran R dan C-nya).
      salam

    komeng said:
    November 26, 2010 pukul 1:09 pm

    beh.. gak mudeng blass.. om, misal e beli yg sudah jadi alias siap pake d mn y.. ?
    mtr suwun..

      crewl responded:
      Desember 11, 2010 pukul 5:52 am

      dinikmati saja. thank suda mampir

    jembrong said:
    Desember 3, 2010 pukul 7:24 pm

    salam kenal om crewl,,aku jembrong dipurwokerto,saya dah praktek bikin oscilator pke tuner.permasalahan aku,,kalo pake incoder kenapa cuma nyala lampunya ya untuk audio ga bisa misah,,kalo bisa saya juga minta skema bufer,drifer,aku pake 1970 sma 1972,kalo ada kirim ke emailku,adejimi@rocketmail.com sebelumnya trimakasih

      crewl responded:
      Desember 11, 2010 pukul 6:05 am

      salam keal balik om jambrong
      cek dulu pake tuner saja dikasih encoder. bisa misah ga?
      untuk penguat selanjtnya sama seperti penguat yang lain. dicoba saja?
      salam

    yanu said:
    Desember 6, 2010 pukul 7:37 pm

    kang ane dah nyoba tuh pake tuner sejak sekolah kemaren kira2 tahun 2005an lah ! kalo ane pake tuh tuner terus ane kuatin ke c 2026 atau c 2570 terus ane kuatin ke c 9053 or c 2538 trus baru ane kuatin ke c 1971 hasilnya goood very good ! modulasi ok kgak robah walau dial ke frekwensi 85.0 mhz atau up ke 100 mhz !
    ane pernah nyoba juga cuma ambil kokernya aja trus ane buat osilator sendiri ( buat pcb sendiri ) pake longsong tuner yang rangkaianya dah rusak ( hee konslet kebakar abis salah pasang ) pake c 828 trus ane kuatin ke c 710 atau yang sejenis tapi hasilnya enakan pake c 9018 baru ane terusin ke c2026 dan ke tingkat berikutnya hasilnya lumayan jg ! tapi masuh stabil low pake tuner yang keluaran pabrik mngkin karena lay outnya berpengaruh ato entah itu cuma barang loak aje kwkwkwkwkwkwk

      crewl responded:
      Desember 11, 2010 pukul 6:03 am

      Layout mempengaruhi untuk oscilator. emang tuner pabrikan kenapa? kurang bagus.! kalo terpaksa pake yang bekas tinggal dipake bagian oscilatornya saja. untuk penguat rf dan penguat if-nya dimatikan (tr-nya dicabut). untuk penguat buffer dan selajutnya tinggan eksperimen saja. sama seperti penguat yang lain. T bnyk sih yan dapat dipakai. biasanya habis osc tuner trs 2 tr penguat (sekeas c710, c711, c9018), baru c2026/ c2053 lalu ke pengua lebih gede… udah nyoba dari 68 MHz sampai di tarik ke atas ke 170 MHz. bisa.
      salam…

    m0ztW@nted,Inc. said:
    Desember 10, 2010 pukul 6:54 am

    alhmd lillah sudah kucoba pada 2 meter band.. dn hasilnya lumayan bagus..
    untuk driver dan ampl aq pake pemncar mini fm.. tapi msh ada kekuranganny, yaitu transistornya cepat panas skali.. (tr C930) yang bagian amplifier.. di samping itu jg trjadi harmonik dan bandwith trlalu lebar.
    prtanyaan.. untuk mengatasinya gmana mr…??

      crewl responded:
      Desember 11, 2010 pukul 5:54 am

      tegangan untuk tuner sama penguat smpai C2053 jangan tinggi (sekitar 5-6 volt saja). coba… ya.
      salam

        endro said:
        Desember 12, 2010 pukul 12:24 pm

        mas nanya,kenapa 2nku aku ganti 1971 kok malah keluar kecil wattnya

    SAFAR SAFRI said:
    Desember 11, 2010 pukul 4:04 pm

    ini pelajaran sangat brharga buat sy makasi sebesar2x..dan slm knal smoga bs tempat sy konsultasi mslh pemancar fm

    rofik said:
    Desember 15, 2010 pukul 12:13 am

    salam kenal mas crewl, sy opik dr banjarmasin sy suka bgt nih sama yang namanya ngebrik, saya mencari tr 2sc 1971 di banjarmsn ga dapt2, apa mas crewl bisa bantu saya . Trims

    Timbul said:
    Desember 24, 2010 pukul 10:28 am

    kalau menaikkan frekuensi apa pd oscilator pemancarnya uga di kurangi kalau pake tuner,tlng di jelas kan

      crewl responded:
      Desember 27, 2010 pukul 2:19 am

      iya, sama dikurangi. nantinya selisih frek pemancar dan penerima adalah 10.7 MHz. kalo untuk pemancar cuma yang berpengaruh koker yang atas saja.
      salam

    Timbul said:
    Desember 24, 2010 pukul 10:34 am

    kalau menaikan frekuensi pd reicivier dikurangi lltan pd koker tunernya,apa untuk oscilatornya(pake tuner) apa ke 3 lltan pd kokernya juga di kurangi bos(untuk pemancarnya)

    Mahfud said:
    Desember 26, 2010 pukul 7:32 am

    Mas. sy sdh bwt rxnya 140-160,tp kurang peka.antena pakek stik 180cm, gimana supaya bgus hsilnya mas.
    yg sy g ngerti,di semua koker tuner harus berapa lilit biar menerima rx bagus dan jernih.
    kirim di email sy mas utk skema rx tuner 140-160
    ini: 5hfudz@gmail.com

      crewl responded:
      Desember 27, 2010 pukul 2:14 am

      biasanya semua disisakan 3-5 lilit. coba saja… atau coba pake frek lowernya (frek 130-150 MHz selisih 10.7 MHz dibawah aslinya) kuragi 2-3 lilit semua dan capasitor yang paralel dengan Koker dirubah (disesuaikan). biasanya ini sangat peka.
      salam

    Mahfud said:
    Desember 26, 2010 pukul 7:36 am

    sekalian sama txnya mas,kirimi ke email saya

    Timbul said:
    Desember 27, 2010 pukul 10:54 am

    berarti lilitan pada penerima di sisakan 3,5-4,5lilit ya bos,juga pada TXnya ya, pada koker paling atas -+3,5-4,5llt pada tunernya,apa begitu bos?

      crewl responded:
      Desember 29, 2010 pukul 2:28 am

      ya bener, dicoba saja krn tiap tuner bisa beda lilitannya. yang penting dapat resonansi frekuansi yang diinginkan.

    jembrong said:
    Desember 30, 2010 pukul 7:10 pm

    mksh om infonya,maaf juga makasihnya telat cs aku dikampung.jauh dri warnet.kemarin pake encorder udah jadi tapi kenapa txku banyak hermoniknya y?dari dulu ngilangn hermonik susah om,lo om tau buat ngilangn qminta caranya ya om,dan juga qmau nanya,om dah pernah bikin RPU lum?soalnya qkemrin coba bkn RPU kalo keluar signal lebh dari 4watt receifernya kesplet.mksh banyak sebelumnya om,salam

      crewl responded:
      Januari 2, 2011 pukul 4:30 am

      kalo untuk membuat RPU penguat IF-nya pake punya 2 meteran Mc3357 atau sejensinya. tinggal ngatur squelch-nya. kalo pake LZ1260 memang kurang bagus (terlalu lebar bandwithnya sekiat 300-350 kHz kalo menggunakan MC3357 lebih sempit sekitar 10 kHz). bisa pake punya Icom 2N tinggal putus inputan dari Receivernya ke CF 10.7 MHZ diganti tuner. tinggal ditarik ke frek yang diinginkan (msalnya 70 MHz). untuk menghilangkan harmonik pastikan oscilator tidak ada harmoniknya, lalu diberi tegangan kecil saja. lalu penguatnya harus bener2 linier (tidak terlalu dipaksakan keluar power watt yang besar). jadi tr-nya kerja normal2 saja tidak terlalu panas.

    catur said:
    Januari 4, 2011 pukul 5:23 am

    met siang… mau tanya nih.. klo tuner fm yang tuning nya pake tegangan, bisa di hubungkan dg PLL ga? kalo bs caranya gimana pak?
    kemudian, utk bisa lock di 87,5 apa yang harus di rubah? thanks untuk pencerahannya

      crewl responded:
      Januari 7, 2011 pukul 6:50 am

      bisa tetapi kalo pake potensio tetap goyang2 frekuensinya. bisa ditambah Rangkaian PLL punyanya Icom IC 2N. pake TC 9122, TC 5081 dan TC 5082.

        catur said:
        Januari 10, 2011 pukul 2:24 am

        bisa minta rangkaian PLL nya pak?

        catur said:
        Januari 10, 2011 pukul 4:36 am

        oya, untuk rangkaian PLL nya bisa di kirim ke email caturanezy@yahoo.com
        thanks sebelumnya

    Crewl said:
    Januari 5, 2011 pukul 5:18 pm

    Salam knal mas… Aku udah bikin Rx utk 140-170 MHz , sekarang tinggl bikin Tx nya.., aku mohon dikasih skema Txnya utk frekwensi 140-170 MHz..langsung ke email aja
    dika_tops99@yahoo.com
    makasih..

      crewl responded:
      Januari 7, 2011 pukul 6:54 am

      ya tak gambarnya dulu ntar tak posting. sebetulnya sama saja dengan penguat rf FM yang sudah beradar. tinggal ganti lilitan ke kolektor biasa dipake 6-10 lilit kawat 0.8 mm diameter koker 5 mm. tinggal pemilihan Transistor untuk VHF (bisa pake c710, c 9018 dll).
      salam kenal balik….

    jembrong said:
    Januari 7, 2011 pukul 5:15 pm

    om,ic mc 3357 bentuknya sama ga ma la 1260?sama qlum bisa om bikin pemancar dengan harmonik yg sangat minim.om saya minta tolong om,minta skema dari drifer sampe pinal,saya pake pinalnya 1972 sama 2540,tolong kirim ke emailku jembrongck@yahoo.com.mksh om,sejatera slalu buat om.

    Timbul said:
    Januari 13, 2011 pukul 9:45 am

    mau tanya om,aku dah buat RXnya udah bisa tapi gak peka,kalo pake 2tuner aku blum paham.koker plng bwh untk tuner 2 disambungkan pd pin plng bwh untuk tuner 1,lha untuk in dan aut untuk tuner 2 dimana.antena dipsng pd tuner 2 pd pin plng bwh lha untuk autnya untuk dipsngkan pd tuner 1 pd pin plng bwh itu dari mana,itu yg aku msh bingung om,tlng di jejasin,trim

    Timbul said:
    Januari 13, 2011 pukul 9:54 am

    tuner yg udah di ubah lilitannya biar peka capasitor yg paralel dngn lilitan harus di ganti/di sesuaikan,nah berapa nilai kapasitor penyesuaiannya/pegantinya om

      crewl responded:
      Januari 14, 2011 pukul 8:44 am

      untuk capasitor nilainya antara 5-15 pf

    mahfud said:
    Januari 14, 2011 pukul 10:25 am

    pak crewl.mau tanya.kalau mau masuk di input 2m.gmn pak
    saya sdh punya rxnya,tpi pembuatan txnya sya blum bisa.minta oanduanya.
    dan untuk masuk di inputnya juga,krna sy mmpergunakan direk

      crewl responded:
      Januari 15, 2011 pukul 5:32 am

      kalo sekitar 50-100 km diatas gunung repeternya bisa masuk dengan penguat sampai c2053. sudah cukup untuk membuka repeter.
      sama seperti penguat rf untuk fm pada umumnya. jika rx bekerja pada 140-160 MHz buat lagi oscilator dengan tuner dengan frekuansi 129-150 Mhz. lalu buat penguat untuk rf 2 atau 3 tr c9018 lalu tambah 1 penguat dengan tr c2053. ini sudah cukup untuk membuka repeter dg antena dipole. dari kediri bisa buka repeter rapi di mojokerto, jombang, trenggalek, ngajuk. dan sekitarnya.
      cari selisihnya berapa lalu zerobetkan ke frek input. lalu dengarkan di output smbil osc tx digoyang. smpai masuk. ini sangat sempit bandwithnya jadi harus pelan-pelan…
      salam

    Timbul said:
    Januari 16, 2011 pukul 10:33 am

    om tanya lagi,boleh ya bila mengunakan 2 tuner untuk reciver apa lilitannya harus di kurangi hingga sama dengan lilitan tuner 1?

      crewl responded:
      Januari 17, 2011 pukul 12:43 am

      mksudnya gmana, 2 tuner untuk receiver yang satu untuk receiver sedang yg lain untuk penguat antena? klo maksudnya itu ya disamakan saja lilitannya. ya penguat diset pada frekuansi berapa…

    Timbul said:
    Januari 17, 2011 pukul 9:57 am

    ya om 2tuner,yg 1 untuk receiver dan yg 1 untuk peguat,yg saya maksud yg sbgai penguatnya itu apakah semua lilitan pd koker di samakan pd lilitan koker pd tuner receiver/penerimanya.upama tuner yg 1(sbgai penerima)pd frekuensi 140-160MHz berarti tuner 2(sbgai penguat)juga di posisikan pd frekuensi 140-160MHz,apakah demikian om?

    Timbul said:
    Januari 17, 2011 pukul 10:46 am

    aku sudah buat rxnya tapi kok gak peka ya om,dari pakai tuner 2 sama juga gak peka apa sebabnya ya om,tolong di beri pencerahan bagaimana cara buat reciever yg peka sprt reciev pd ht,terimakasih

    Elang said:
    Januari 18, 2011 pukul 2:55 am

    salam kenal pak…
    saya mau tanya klo untuk vcc nya di kasih 12 v saja gmna …??

      crewl responded:
      Januari 18, 2011 pukul 3:08 am

      kalo vcc 12volt bisa berakibat gampang bergeser frekuensinya atau banyak harmonik jika dikuatkan sampai beberapa watt.

    Elang said:
    Januari 18, 2011 pukul 3:21 am

    iya pak trima kasih…!!

    jadi sebaik nya gmna pak…??? dari 12 v d tambah 7805 aja hhhee…

    tapi saya bingu dengan skema dri sni…

    http://elektronikskema.blogspot.com/2010/06/osilator-fm-stereo-singgle-chip.html

      crewl responded:
      Januari 18, 2011 pukul 5:11 am

      iya. atau pake dioda zener 4,6 volt

        Elang said:
        Januari 18, 2011 pukul 6:51 am

        iya ok makasih banget…ya pak…

        pak crewl asli kdiri kah..???

        saya dulu lama d tulungagung…hhhee…

        crewl responded:
        Januari 19, 2011 pukul 6:34 am

        iya asli kediri… tulungagung. skrang dimana loh?

    herry phetit said:
    Januari 22, 2011 pukul 4:23 pm

    Om crewl cara menghitung velocity untuk kabel jumper antena yagi 2m band kalo misalnya aku gunakan kabel kitani / RG11 ( agar ketemu panjang jumper kanan kiri antena yagi 2 stack untuk 2m band ) agar matching seminim mungkin thanx atas infonya

    herry phetit said:
    Januari 23, 2011 pukul 1:44 am

    lho Om Crewl warga kediri ta? kedirinya mana bos……..

      crewl responded:
      Januari 28, 2011 pukul 7:17 am

      plosoklaten- semen

    Mahfud said:
    Januari 28, 2011 pukul 6:38 am

    Pak.jauhan mana pancarannya 2053 dan 2538.

      crewl responded:
      Januari 28, 2011 pukul 7:17 am

      beda tipis. kalo 2053 di datasheet keluarannya power 500 mwatt kalo 2538 keluarannya power 750 mwatt. jadi masih besar 2538….

        dedy said:
        April 23, 2011 pukul 3:19 pm

        salam kenal boss….mf,aq mo coba bikin pemancar fm buat brik2an,,tuner fm bisa jd oscilator caranya gmn?? thank..

        crewl responded:
        Mei 13, 2011 pukul 5:46 am

        Untuk dibuat oscilator, tuner dimodifikasi. yang penting modulasi bisa tidak ngumpet alias ambrol. dikasi tegangan saja. lalu pada pin atas diberi mudulasi. coba cari di frek 88-108 MHz. nanti ada sinyal disitu. tinggal tambahin penguat sampai ke Final.

    budie said:
    April 11, 2011 pukul 8:17 am

    mas mau tanya catu dayanya klu pakai switsing po g’bisa q coba pakai switsing kok gagal

      crewl responded:
      Mei 13, 2011 pukul 5:49 am

      switchingnya ada sinyal oscilator yang bocor. ganti aja switching yang lebih bersih (megeluarkan sinya parasit yang minim). kalo nyoba rangkaian seperti ini enak pake PS Trafo…

        Oong Fahri said:
        November 1, 2011 pukul 7:27 pm

        hai

    somat said:
    April 12, 2011 pukul 11:46 am

    om gmana cara buat walky talky yang rankaiannya praktis tapi bsa langsung dpakai n breaker fm sekarang pinda d frekuensi mana om
    makasih sebelumnya

    agus said:
    Agustus 8, 2011 pukul 4:17 am

    mass saya malah mau bikin sound system itu gimana caranya…power berapa wat speaker berapa inch dan berpa buah..biar bagus diklapangan,,,seharusnya power 1 speaker 4 buah kuat gak powernya

    edi purwantoko said:
    Oktober 11, 2011 pukul 7:51 am

    assalammualaikum met sore pak bos salam kenal dari wong etan gimana punya kabar sehat en baik kan Aminnnn. nih aku ikut nimbrung boleh gak tentunya masalah pemancar okkke

    Edi Purwantoko Pur said:
    Oktober 11, 2011 pukul 9:44 am

    sore pak bos

      crewl responded:
      November 11, 2011 pukul 8:43 am

      sore juga

    agustomank said:
    Oktober 30, 2011 pukul 3:52 am

    pemancar SW1 untuk ngebreak dan pemancar FM bisa liat2 di blogku …. please dech, thanks buat yg punya blog.

    Oong Fahri said:
    November 1, 2011 pukul 7:30 pm

    mat pagi om

      crewl responded:
      November 11, 2011 pukul 8:42 am

      hai..

      crewl responded:
      November 11, 2011 pukul 8:48 am

      pagi juga…

    Hakim said:
    November 10, 2011 pukul 12:34 am

    Bos aq dah nyoba pemancar FM pake Tuner tp gag berhasil, gag ada sinyal kenapa itu bos? tunernya ada yg dirubah apa gag? padahal aq beli tuner baru kok gag jadi. Pin 1 untuk Audio, Pin 2 untuk antena, atau penguat RF, pin 5 untuk arus 5 v, gitu kan bos? tp knapa gag jadi? tolong penjelasanya yg gamblang, kalo ada yg perlu dirubah kasih keterangan yg jelas untuk orang awam ini hehehe makasih.

      crewl responded:
      November 11, 2011 pukul 8:47 am

      tuner langsung saja dikasih supply seperti biasanya. lalu pin 1 dikasih audio, pin 2 untuk out rf atau ke antena. kalo coba sudah coba putar agak ke atas misalnya 105 MHz. lalu coba cari silangannya dibawah yaitu 105 MHz – 10.7 MHz = 94,3 Mhz. ada sinya ga? kalo ga ada berarti oscilatornya tidak bekerja.

    edy said:
    November 12, 2011 pukul 11:44 am

    mas q punya radio mobil.q kasih tuner sama galaxi.caranya ngasih sinyal untuk tampilan gelombang pada layar digitalnya gimana?makasih

      crewl responded:
      November 17, 2011 pukul 9:34 am

      trimakasih sudah mampir..

      ditambah frekuensi kounter biasanya pake ic LC7265 dan LB3500. nyari di toko elektronik sudah banyak yang jual…

    hp said:
    November 18, 2011 pukul 12:54 pm

    bos aku mo bikin pemancar fm stereo dengan menggunakan modulator mp3 fm yang biasa dipake di mobil maksudnya mau tak boster tapi masih bingung mencari outputnya yang akan diteruskan ke bufer. makasih atas bantuanya

      crewl responded:
      Desember 5, 2011 pukul 10:07 am

      ya dicari saja ada outpotnya, paling mudah dibuka lalu ditempatkan agak jauh dari receiver hingga sinyalnya kecil. trs nyari kabel 1 meter untuk antena coba dicolok-colokkan ke ragkaian modulator. jika sinyal yang diterima makin kenceng, ya itu outputnya…. kwkwk… coba saja

    herisuryadi said:
    Desember 11, 2011 pukul 12:31 pm

    cara ngelilit tuner nya gimana ya pak buat frekwensi 144-170 mhz

    sarkali said:
    Januari 16, 2012 pukul 4:27 am

    mt siang pak saya mau tya nih kaki bagian tuner aoutput bufer dan if, itu digunakan sebagai apa,
    trimakasih

      crewl responded:
      Februari 9, 2012 pukul 6:07 am

      diteruskan ke buffer trs smpe ke final.

    elran said:
    Januari 28, 2012 pukul 11:11 am

    bos ak udah praktekin pake tuner, belum di sambung ke penguat,
    kok mbleber kemana2 yah,/harmonik,, kemaren saya masuk di 91.5, di reciver nya ada yg di 91.5 & ada juga di 87.5 dan disekitaran itu dan jelas pula sinyal nya, cara ngilangin nya gimana yah? mohon penerangan nya dngan detail.

      crewl responded:
      Februari 9, 2012 pukul 6:03 am

      tegangannya kecil saja sekitar 5-6 volt trs tr yang asanyada di dalam bagian bawah. biasanya c3195 2 buah dilepas saja.
      salam…

    bolang said:
    Januari 28, 2012 pukul 2:11 pm

    biar kalo tuner diputer mentok paling atas, masuk di 91.0 gimana cara nurunin freqwensi nya?
    & ngilangin harmonik biar singnal ndak mbeber kemana-mana,,
    serta mempersempit bandwitch,? gimana cara nya? mohon bantuan nya!
    ..
    … biar lebih gampang komunikasi nya neh twitt aku @erlan_elran
    fb : el_erlan50@yahoo.com

      crewl responded:
      Februari 9, 2012 pukul 6:05 am

      diputar vc yang di dalam rangkaian atau diputar ferit yang atas. kalo kurang lilitan yang atas dikurangi 1 lilit.
      salam

    elran said:
    Februari 8, 2012 pukul 1:20 pm

    mas cara ngurangin harmonic gimana cara nya & buat nurunin freqwensi gimana biar kalo tuner diputer mentok paling bawah mancar di 87.5
    eh ya kalo bikin PCB itu bahan nya apa ajah?

      crewl responded:
      Februari 9, 2012 pukul 6:04 am

      tegangannya kecil saja sekitar 5-6 volt trs tr yang asanyada di dalam bagian bawah. biasanya c3195 2 buah dilepas saja. salam…

        elran said:
        Februari 15, 2012 pukul 10:50 am

        sippp.. udah berhasil.. bang!
        walaupun pake tuner bekas tapy bagus,
        eh ya untuk tegangan ak pake 12v tapy di tambahi D,R,elco. kayak yg di reciver, hasil mantap..

    yoga said:
    Maret 22, 2012 pukul 4:56 am

    minta skema penguatnya mas bro kirim ke adiyogayulias@yahoo.co.id
    mksih sbelumnya

    yoga said:
    Maret 22, 2012 pukul 6:13 am

    slam knal om, sya sda buat pakek tuner tapi klau swa ksih penguat kok pmancarannya mlah tdk jauh y om, solusinya gimana?, klau membaca pin transistor c2053 dari dpan atau blakang om
    mkasih sbelumnya

    yoga said:
    Maret 23, 2012 pukul 12:17 am

    mas minta skema pnguatnya yang 50watt bsa d kirm ke adiyogayulias@yahoo.co.id

    yoga said:
    Maret 23, 2012 pukul 12:19 am

    mas minta skema pnguatnya yang 50watt, mkasih sbelumnya makasih.
    kirim ke adiyogayulias@yahoo.co.id

    arifin said:
    Maret 26, 2012 pukul 1:56 am

    pak mu nanya, gini kemaren beli RC boat, waktu nyoba dia bisa jarak +/- 150meter, kemudian transistor final pada receiver tak rubah, agar tidak panas kalo diganti batery lipo. tapi pas dicoba kok jarak range nya cuma jadi 5 meter? padahal aku ndak ngotak-atik bagian receiver di pcbnya. kokernya juga dilem, jadi nga mungkin kalo berubah. pada TX nya juga nga diapa2in malah, batery juga uda ganti baru 8 biji. dikapalnya menggunakan antena kabel biasa, anehnya waktu antena di sambung malah ga connect sama sekali ama remotenya, pas dilepas (make pcb doang) malah bisa, tapi yaitu cuma 3meteran. jadi bingung. apa mungkin frekuensi nya bergeser ya pak? tertulis di remote frekwensinya 49,860mhz, mohon bantuannya pak, terima kasih.

      crewl responded:
      April 5, 2012 pukul 1:03 am

      RC yg dioprek riskan. harus hati2. coba cek mungkin ada tr atau komponen yg rusak. akibatnya performancenya turun…
      salam

    okiv said:
    Maret 31, 2012 pukul 8:59 am

    suip om blog jenengan..tuner fm wat oscilator memang josss gandos untuk audio hampir mirip pLL.tapi ternyata tidak semua tunar bisa menghasilkan audio yang maknyussss…….

      crewl responded:
      April 5, 2012 pukul 1:01 am

      ya perlu nyoba2 smp ketemu hasil yg diharapkan

    Bayu said:
    April 4, 2012 pukul 4:44 am

    Tr 3195 yg dilepas bgn mna mas crewl? Untuk penguat bgn anten ya?

      crewl responded:
      April 5, 2012 pukul 1:01 am

      2 tr c3195 yang dibawah dekat if dilepas.

    Okiv said:
    April 6, 2012 pukul 3:50 am

    om mau tnya ne…untuk masuk d freq 120-160 mhz,itu harus cri input kyak rpeter atau bisa langsung zerobit d freq tsb..itu tx nya minimal pke brp ya?? pke 2538 dh bs lom???

    Bayu said:
    April 6, 2012 pukul 4:08 am

    Di pin no 2 yg 100 pf biasa diganti C brp Pf kalau panjenengan buat osilator biar out sinyal dri tuner bisa maxsimal?

    Bayu said:
    April 10, 2012 pukul 2:33 am

    Mas crewl skema pemancar bgian bufer mulai 930 – 2053 yg bsa bekerja max dg teg 6 v kalau da diupload, pengin nyobak soale selama ini buat dg teg 6 v ndak bsa max hsilnya tanks…

    daryono said:
    April 15, 2012 pukul 2:03 am

    pak…kalo pake osc model tsb apa bisa ga ada sinyal liarnya???spleteran maksudnya…masalahnya aku kan pake osc varco…outputnya besar tapi kadang ada spleteranya d freq. Tertentu…

      crewl responded:
      April 16, 2012 pukul 2:22 am

      Kalo menurut pengalaman saya, pake tuner labih bagus daripada buat sendiri. sebab kalo pake tuner, rangkaiannya sudah ada pelindung logam. jadi lebih terlindungi dari induksi listrik dan elektromagnet disekitarnya. coba saja bandingkan dengan punya anda!
      salam

    kentoenk said:
    April 25, 2012 pukul 12:04 pm

    pak,aye nie baru blajar membuat pemancar pakai tuner…coba dong gambar yg buat penguat nya di perjelas lg…apa aja komponen’a…mkc

      crewl responded:
      April 26, 2012 pukul 5:34 am
        gimo said:
        Mei 9, 2012 pukul 4:39 pm

        slm kenal om.

        crewl responded:
        Mei 18, 2012 pukul 12:13 am

        salam kenal balik

    Okiv said:
    April 27, 2012 pukul 7:37 am

    OM/tman-teman laen..bisa tlong minta skema rangkaian TX untuk freq,146-170 MHz,kl boleh krim ke Email saya, sokivfull@gmail.com,tks sblmnya

    bayu aji said:
    Mei 17, 2012 pukul 3:51 am

    fm transceiver icom ic-2n kurang peka kira kira terjadi kerusakan pada bagian apa?? tks

      crewl responded:
      Mei 18, 2012 pukul 12:13 am

      mungkin ada tr bagian receiver ada yang lemah. c2668 sama K192. lataknya bagian atas ic mc3357…

    gimo said:
    Mei 25, 2012 pukul 11:43 am

    om ni sembarabg tunner bisa gak ya?sblm msuk blog njenengan saya prnah bkin werles pke tunner jga.hsilnya jos…aq mau cb panduan blog ni mhn panduan ya om…

    Joss Andreansyah said:
    September 21, 2012 pukul 7:01 am

    boss aq minta skema or rkitan buffer dong pleace

    Joss Andreansyah said:
    September 21, 2012 pukul 7:03 am

    kalau beli di boss bufernya aja ada gak lau ada sms di no ni ya 087755588171
    tlong bosss

      crewl responded:
      September 22, 2012 pukul 2:42 am

      ya pake yg bisa untuk pemancar fm bisa

        Joss Andreansyah said:
        September 25, 2012 pukul 10:57 am

        boss k diskema lilitan ada 4 tp di gmbar kmponen ada 6 gmna tu bingung

    Joss Andreansyah said:
    September 22, 2012 pukul 3:40 am

    AQ beli di boss aja boleh gak yg jadi tp gk pakai tuner soalnya aq dah beli tuner baru pliace boss tlng sms di no hpq bos

      Jayplok said:
      Oktober 8, 2012 pukul 4:29 pm

      Enek opoki kok rame2..aku melok

    Jayplok said:
    Oktober 8, 2012 pukul 4:30 pm

    Enek opo iki kok rame2.aku melu

      crewl responded:
      Oktober 9, 2012 pukul 7:52 am

      oleh lek melu…. oleh

    Singgih said:
    Oktober 10, 2012 pukul 1:50 am

    Mas, Klo pengganti FET SK192 yg mudah di dapat di pasaran apa y? mo buat ngganti penguat if di IC 2n saya, kyknya dh lemah soalnya recivernya jd budeg. trimakasih sebelumnya…

      crewl responded:
      Desember 3, 2012 pukul 7:53 am

      bisa pake k161, ato fet yg sejenis untuk yg bekerja maks pada vhf

    satya said:
    Oktober 16, 2012 pukul 3:47 pm

    malam om…saya sudah buat tranciver 2 meteran dengan tuner blok tapi kenapa kok ga mau dial ya?saya pake penguan sakhir c1947 dan antena slim jim sebelumnya pake antena telex 2×5/8 padahal di power meter sudah keluar sinyal tapi ga mau dial…kira2 kenapa ya om?

    paijo said:
    Oktober 21, 2012 pukul 11:53 am

    kang. minta bantuannya q.
    pemancarku butuh arus 12volt.
    dri travo udah 12volt. tpi stelah q pasang di0da dn elc0. arus jadi 18/20volt. knapa ya?
    panah avo ke 50acv. jarum naik hampir stengah.

    alviien said:
    Oktober 27, 2012 pukul 12:36 pm

    Mas,tuner fm merk apa yang penerimaanya sangat peka?

    Vantasi Ship said:
    November 4, 2012 pukul 1:48 am

    kata katanya utuk pemasangan dua tuner yg jelas pak << koker paling bawah itu pd tuner kan sambung dg anten sama grouns.,trus intinya yang dikuatkan pake tuner dua itu apanya ??? tuner satu kan yg dipake (afc/audio in),(kaki dua to bufer),sama (ground,dan+ saja,,,,,,,,,,, trus out sama antenyakan ga dipake.. lah yang dikuatkan dr tuner 1 tuh apanya= muakaasiiiehhhhh…….

    Gayon said:
    Desember 2, 2012 pukul 3:01 pm

    Sayange g enek no hpne,jaluk n0 hpne to kg krewl..

      crewl responded:
      April 29, 2013 pukul 3:17 am

      facebook @wahyu.subagiyo twitter @br4ngk4l

    mas yoyok said:
    Januari 23, 2013 pukul 9:30 am

    saya dah coba bikin pak, terbaca di power meter sekitar 200mWatt, apakah dg kekuatan segini bisa masuk repeater pak? Blum coba kontek, coz blum bikin antenanya

      crewl responded:
      Maret 2, 2013 pukul 1:41 pm

      coba saja, kalo repeternya dekat lalu antenanya tinggi mudah2an bisa

    EdiSyam said:
    Februari 21, 2013 pukul 7:35 pm

    mas, mau tanya, boleh kan?nyambungin frequency counter (display fm) ke tuner fm gimana (buat receiver n transmitter)?biar frekuensinya terbaca di seven segmen.

    Rudye said:
    Maret 20, 2013 pukul 6:32 am

    Salam kenal pak,
    iya saya sudah coba buat osc dan berhasil. Biar audio input lebih open/ga mendem gitu apa yg dirubah pak, ?

      crewl responded:
      April 29, 2013 pukul 3:13 am

      audio biar open cari bagian input ada R 100K yang menghubungkan iput audio ke ground dilepas

    Herry phetit said:
    Mei 29, 2013 pukul 2:19 pm

    Selamat malam Om, saudaraku lama tak jumpa bagaimana kabarnya? mo tanya apa freq fm bawah apa masih rame?

      crewl responded:
      Juni 1, 2013 pukul 2:18 pm

      masih saja ada yang bunyi

    supardin said:
    Juni 8, 2013 pukul 11:31 am

    mas, maunanyani saya menggunakan tuner bekas untuk pemancar fm, dan hasilnya lumayan jauh sekitar 100 meter lebih dan suaranya jernih, tapi saya merasa tidak puas dgn daya pancarnya cuma ratusan meterlebih, yg ku pingan bisa mencapai cukup sekitar 2/3 KM daya pancarnya.kira-kira apa yang harus aku tambahin pemcar saya yg 100meter menjadi lebih jauh? saya dari flores mas.

      crewl responded:
      Juni 9, 2013 pukul 3:30 am

      ya ditambahi tingkatnya bisa sampai pake transistor c1970/1971 lalu pake antena lebih tinggi

        supardin said:
        Juni 9, 2013 pukul 12:14 pm

        mas, mau nanya lagi ni..ga apa y,,,apa bisa bekas tuner langsung sambung ke booster…..?

    supardin said:
    Juni 10, 2013 pukul 7:13 am

    assalamualikum mas crewl, saya sudah buat tingkatanya dan ada 1 komponen yg belm ada yaitu trasistor penguat c1970/1971, susah carinya semua toko ga ada mas,
    apa mas bisa bantu saya gi mana caranya….

      crewl responded:
      September 22, 2013 pukul 10:32 pm

      ya sudh jarang yg jual, kalopun ada harganya mahal. cari persamaan yg powernya sepadan. misal c1970 bisa diganti c1969/1947

    supardin said:
    Juni 10, 2013 pukul 8:05 am

    MASS APA GA BISA BUAT PEMANCAR YG JAUH JANGKUANYA TAMPA MENGGUNAKAN TRANSISTOR…./? COZ SUSAH NYARINYA

    supardin penggajawa said:
    Juni 26, 2013 pukul 3:43 pm

    bro…tuner blok bisa mencapai puluhan KM.dengan memberikan tegangan DC 30 Volt.10A.selamat mencoba

    adhiegiwang said:
    Juli 26, 2013 pukul 10:10 am

    Minta skema pcb nya sekalian .kalau tidak kberatan.maksh

    I'ok said:
    September 15, 2013 pukul 9:51 am

    Kang crew, 1971 skrg kan mahal bnget, pkai c 1969 bs gak? Rangkaianx kyk apa

      crewl responded:
      September 22, 2013 pukul 10:27 pm

      c1969 bagus jg tp ga bs untk frek lebih tinggi. biasa dipake pada HF tp dipksakan kerja di VHF.

    ceplik said:
    September 23, 2013 pukul 2:08 pm

    Wah jik rame █▬█ⓐ̈=D█▬█ⓐ̈=D█▬█ⓐ̈

    Ken Pino Pino said:
    Oktober 23, 2013 pukul 8:50 am

    salam knal.,.mau tanya? tr 1970 n 1971 sudah musnah apa ada penggantinya z? suwon…

      crewl responded:
      Desember 17, 2013 pukul 1:06 am

      bisa pake c1947

    i'ok said:
    November 12, 2013 pukul 2:35 pm

    dengerin 2mtr band pkai tuner fm asyik c, tp napa modulnya kcl bnget, pkai mc 3357 rangkaianya ribet, ada g cara lain om?

      crewl responded:
      Desember 17, 2013 pukul 1:07 am

      ya 2 meter band pake narrow bandwidth (jadi bandwidth-nya sempit) tidak seperti radio broadcast di FM pake wide

    hardolind said:
    November 18, 2013 pukul 11:39 am

    Om ko tx pke blok tuner suara dengung’y gde amt, pdhl regulator dh pke ic 7805, . . .

      crewl responded:
      Desember 17, 2013 pukul 1:10 am

      ya pake regulator yang cukup ampernya sama diberi tr jengkol (2n3055) jadi kesimpulannya kalo dengung regulatornya kurang bagus.

    supardin said:
    Maret 28, 2014 pukul 10:24 pm

    mas mau nanya ni gi mana caranya transistor c1969 agar bisa main di freq 88 s/d 100 MHZ, klw ada skemanya tolong di email.supardinali@gmail.com makasih sebelumnya.

    aniridwani said:
    Mei 17, 2014 pukul 3:45 pm

    kemarin aku muter2 nyari mosfet rd06hvf1 di glodok.ga ada yg jual, apa mungkin belum tenar ya!

    Subian said:
    Juni 17, 2014 pukul 3:20 pm

    Manstab!! Rx Tx udh kelar & fungsi. Tinggal ngrakit boster ama naikin antena……. Come back to air SWUN KANG CREWL

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s